Kehebatan Desain Interior Dalam Citra Bisnis

Sponsored Links

Kehebatan Desain Interior Dalam Citra Bisnis

Ini cerita beberapa tahun yang lalu zaman era pemerintahan ORBA. Saat itu Menpora masih di pegang oleh bapak Abdul Gafur. Ketika mau pindah kantor ke Graha Pemuda. Padahal, kantornya yang sekarang merupakan sebuah kantor paling besar dan mungkin memenuhi syarat untuk masuk Guinness Book of World Records. Betapa tidak. Atap kantor Menpora dapat diduduki 120 ribu orang. Kalau kantor lain hanya punya taman kecil, maka lapangan di belakang kantor Menpora dapat dipakai untuk main sepak bola dan kejuaraan atletik internasional. Dan pelataran parkirnya bisa memuat ribuan mobil. Di mana, sih, kantor Menpora? Di Stadion Utama Senayan.

Sesuai dengan urusannya, kantor Menpora ini tampak sederhana. Penyekatnya terbuat dari tripleks dicat, bukan wallpaper. Tetapi, seperti kantor para pejabat lainnya, kamar ini pun dihiasi foto-foto bersejarah penghuninya. Ada foto Abdul Gafur (masih kurus!) berjejer bersama Ali Moertopo dan mahasiswa Angkatan ‘66 lainnya.

Memajang foto untuk kepentingan citra bisnis agaknya memang merupakan kebudayaan kita. Di sebuah restoran sate, misalnya, tampak foto gubernur DKI (dulu) Tjokro pranolo sedang mencicipi sate. Di sebuah bakery dipajang foto Ibu Tien Soeharto ketika mengunjungi stand pabrik kue itu pada sebuah pameran. Satu-satunya kantor yang memajang foto Pak Harto memakai blangkon dan surjan mungkin hanya Bina Graha. Foto itu terletak di komodon di sebelah kanan meja Presiden.

Lukisan Untuk citra Bisnis
Lukisan Untuk citra Bisnis

Selain foto dengan Presiden, pejabat negara, atau artis tenar, biasanya ada foto ketika yang bersangkutan mengikuti konperensi di luar neger atau foto anggota keluarganya. Di samping foto, apa lagi yang selalu menghias kantor seorang eksekutif? Kebiasaan menggantung ijazah dalam pigura kelihatannya belum begitu membudaya di sini. Mungkin juga karena belum banyak yang punya ijazah keren.

Seorang asing, yang telah lama di Indonesia, mengatakan bahwa ia (hampir) selalu menemukan white board atau papan tulis di kamar para eksekutif Indonesia. Dan papan tulis itu selalu penuh dengan coretan-coretan perencanaan atau jadwal pertemuan.

Tergantung tingkat kepiawaiannya, kadang kala kita dapat menemukan lukisan-lukisan bermutu di kantor para eksekutif. Lukisan-lukisan itu tidak selalu menjadi inventaris kantor. Di Amerika pernah ada suatu osiasi yang digugat anggotanya karena membeli lukisan mahal untuk hiasan kantor.

Bagaimana di Indonesia? Kini sudah ada agen yang menyewakan lukisan untuk pajangan kantor. Karena itu, jangan buru-buru kaget kalau bulan lalu Anda melihat lukisan cat minyak Maria Tjui, dan bulan ini Anda melihat akuarel Lie Tjoen Tjai pada dinding yang sama. Beberapa antor eksekutif juga memajang benda-benda antik. Kamar kerja Sjahrial Djalil di AdForce Advertising, misalnya, menyimpan benda-benda antik bernilai tinggi.

Sekarang banyak juga kantor eksekutif yang dipenuhi graffiti dan kata-kata mutiara. Terutama karena Executive bigest selalu memuat kata-kata mutiara yang siap dipajang. Dan di toko pun banyak dijual poster dan plakat serupa. Kamar kerja Ken Sudarto di kantor Matari Advertising yang lama penuh dengan hiasan ini. Kini di kantornya yang baru tinggal satu lukisan di mejanya: Are you here with a problem, or a solution? Yang paling ya sukai adalah yang terdapat di kamar kerja H. G. Rorimpandey, pemimpin umum Sinar Harapan. Tulisannya: God is watching. Give him a good show.

Baru-baru ini di surat kabar tampak diiklankan desain tempat tidur bagi para eksekutif di kantor. Tempat tidur itu terlipat di balik bufet yang bisa ditarik keluar sewaktu-waktu diperlukan. Mungkin sebentar lagi tempat tidur ini juga akan menjadi perlengkapan standar di kantor para eksekutif.

Apa pun yang terdapat dalam kamar kerja seorang eksekutif jelas menunjukkan ciri kepribadiannya. Seorang penggemar golf akan menaruh setangkai putter di sudut kamar. Seorang anggota Rotary Club akan memajang lambang roda di dinding. Meja kerja Menristek B.J. Habibie penuh dengan model pesawat terbang.

Lukisan terbaik
Lukisan terbaik

Keterbukaan seseorang pun tampak dari caranya mengatur kamar kerja. Banyak kamar kerja eksekutif menjadi sanctum sanctorum yang angker dan semua orang mengetuk pintu dengan bulu kuduk berdiri. Tetapi banyak juga kamar kerja eksekutif yang sekaligus menjadi ruang rapat. Anthony Salim, “putra mahkota” Liem Sioe Liong, kabarnya bekerja di ruang yang tidak seberapa besar bersama dua orang lainnya.

Kursi pun bisa menjadi petunjuk. Kalau kursinya lebih besar dari orangnya, maka ia adalah penikmat hidup yang bersembunyi di balik jabatannya. Seorang yang berselera rendah akan menghias kantornya seperti klub malam murahan, lengkap dengan dinding cermin, lampu kristal, dan gorden berenda.

Mau aman? Kini banyak interior decorator yang dengan keahlian profesinya dapat menjaga dan meningkatkan citra bisnis Anda sebagai eksekutif dengan penataan ruang kantor secara pas.